Kamis, 21 Februari 2013

GIGI TIDAK TERMASUK TULANG

Gigi dan tulang sama kerasnya, sama putihnya dan memiliki kadar kalsium tinggi. Namun hal itu tak membuatnya sama. Mengapa?

Dari cara penyembuhan, gigi sedikit berbeda dengan tulang. Gigi terdiri dari kalsium, fosfor, dan mineral lainnya. Tulang terdiri dari kalsium, forfor, sodium, dan mineral lainnya. Namun, kebanyakan tulang terdiri dari kolagen protein.

Kolagen ini hidup dan menumbuhkan jaringan yang memberi tulang fleksibilitas guna menahan tekanan. Kalsium mengisi ruang disela-sela tulang dan menguatkannya untuk menopang berat badan. Namun, tulang tak sekuat gigi.

Bagian terkeras dari tubuh manusia ini terdiri dari jaringan terkalsium, dentin. Jaringan dentin gigi ditutupi enamel keras dan bersinar yang Anda sikat tiap hari. Tulang terdiri dari periosteum padat dan lembut.

Membran ini memberi garis di permukaan tulang kecuali sendi karena terdiri dari hyaline cartilage licin. Periosteum terdiri dari osteoblast atau sel yang membentuk tulang baru dan memperbaikinya. Namun, enamel gigi tak punya kemampuan regeneratif serupa.

Gigi tak bisa tumbuh kembali jika rusak. Berbeda, ketika tulang retak, sel tulang baru akan mengisi retakan. Perbedaan lainnya, sumsum tulang bisa memproduksi sel darah merah dan putih, sedangkan gigi tak bisa.

Meski inti darah gigi mirip sumsum, sebenarnya itu hanyalah pulpa dental yang terdiri dari syaraf dan pembuluh. Syaraf inilah yang menyebabkan sakit gigi ketika memakan sesuatu yang panas atau dingin.

Perbedaan terakhir, gigi, telanjang dan tampak dari luar. Sementara itu, tulang berada di bawah kulit. Jadi, ketika Anda sibuk memutihkan gigi agar tak tampak kuning, Anda tak perlu khawatir tulang menguning.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar